Washington Pengamen Jalanan yang Ciptakan Lagu Palembang Emas Darussalam

PALEMBANG, SUMSELJARRAKPOS.com- Wakil Walikota Palembang Fitrianti Agustinda, dalam waktu dekat segera berkomunikasi dengan Wali Kota H. Harnojoyo untuk dapat membantu para seniman di kota Palembang, sehingga setiap hasil karya yang diciptakan oleh para seniman dapat mendatangkan manfaat sendiri bagi para penciptanya.

Hal tersebut diungkapkan Politisi PDIP ini, saat mengunjungi kediaman Washington (70), salah seorang seniman di Kota Palembang.

Bacaan Lainnya

Washington ini terang Finda, merupakan salah pencipta lagu. Yang mana lagu ciptaannya, Gede Ing Suro, Horas Joko Widodo, Palembang Emas Darussalam dan beberapa judul lagu lainnya.

“Lagu – lagunya memang luar biasa, bahkan kita sempat berdendang bersama tadi,” ucap Fitri usai berkunjung langsung di kediaman pribadi Washington di Jalan Madang Dalam Kelurahan Sekip Jaya, Kecamatan Kemuning Palembang, Selasa (15/6).

“Seperti yang diharapkan beliau tadi, bahwa seniman ini harus dihargai dengan baik, sehingga bisa mendatangkan kontribusi yang bermanfaat untuk mereka,” ucapnya.

Diketahui, dalam memenuhi kebutuhan hidupnya sehari-hari, Washington rela menjadi pengamen dan mengelilingi kota Palembang.

“Saya sekarang ngamen dimana saja, ada seperti warung atau cafe. Tapi saya datang itu mengamen yang mengasih itu pengunjung bukan pemilik warung atau cafe,” ungkap Washington.

Sementara, istri Washington Nurohana menambahkan, dalam sehari Washington hanya mampu membawa uang Rp 50 ribu hingga Rp 100 ribu, yang dipergunakan untuk biaya pendidikan anak keduanya yang masih berusia 15 tahun, dan saat ini masih duduk di bangku kelas III SMP.

“Kalau anak pertama sudah menikah, sekarang hanya berstatus ibu rumah tangga. Tentunya tidak bisa menjadi tulang punggung keluarga,” tuturnya.

Selain dari hasil ngamen Washington, Nurohana yang merupakan pensiunan guru di Kabupaten Ogan Ilir itu juga mengantungkan nasib kepada uang pensiun yang masih diterima hingga saat ini.

“Untung masih ada uang pensiun saya. Saya dulu ngajar di Indralaya. Kalau bapak ngamen dapet uang alakadarnya,” singkatnya. (WNA)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *