Tingkatkan Pendidikan Berkualitas dan Bermutu, SMK Negeri 1 Palembang Miliki Visi SMART

PALEMBANG, SUMSELJARRAKPOS.com – SMK Negeri 1 Palembang melakukan berbagai upaya untuk menjadi SMK Pusat unggulan. Dengan mengusung visi SMART yakni Siap Kerja, Mandiri, Ahlak Mulia, Revolusioner, dan Terampil, SMK Negeri 1 Palembang telah melakukan Memorandum of Understanding (MoU) atau perjanjian kerjasama dengan Polsri, Bank Sumsel Babel, Alfamart agar lulusan SMK Negeri 1 terserap di dunia kerja.

Kepala SMKN 1 Palembang H Suparman SPd MSi mengatakan, di SMK Negeri 1 Palembang ada 5 prodi yakni Akuntansi Kelembagaan dan Perbankan, Tata Kelolah Perkantoran, Bisnis Daring dan Pemasaran, Teknik Komputer dan Jaringan, dan Multimedia.

Bacaan Lainnya

“SMK Negeri 1 Palembang memiliki visi SMART yakni Siap Kerja, Mandiri, Ahlak Mulia, Revolusioner, dan Terampil. Untuk mencapai visi tersebut, rencana aksi yang dilakukan dengan cara sinkronisasi kurikulum yakni kerjasama dengab perusahaab Alfamart yang telah memiliki 450 outlet di Palembang. Kita link and match kurikulum,” katanya saat diwawancarai diruang kerjanya, Rabu (02/06/21).

Selanjutnya, kata Suparman, di SMK Negeri 1 Palembang juga melaksanakan Ujian Kompetensi oleh IDUKA.

“Kita merintis kerjasama dengan Polsri program D2 Fast Track. Kita juga ada kerjasama dengan Bank Sumsel Babel. Harapan kita, dengab telah dilakukan kerjasama dengan Alfamart, Bank Sumsel Babel serta Polsri, diharapkan tercapai 60 persen lulusan kita terserap di dunia kerja, 30 persen berwirausaha dan 10 persen melanjutkan ke Perguruan Tinggi. Kami sangat senang mendapat dukungan dari Pemprov Sumsel dalam hal ini Dinas Pendidikan Provinsi Sumsel, BSB, Polsri, Alfamart dan Komite,” paparnya.

Lebih lanjut, Suparman menambahkan, dalam meningkatkan pendidikan berkualitas di bidang SMK. Sekolah ini bukan hanya meningkatkan mutu pendidikan saja. Tapi memangkas setengah lebih biaya awal sekolah. Tujuannya adalah akan semakin banyak siswa yang bersaing masuk ke sekolah. Serta meningkatkan kualitas dari setiap lulusan yang ada disekolah tersebut.

“Kami akan memangkas setengah lebih biaya masuk sekolah tahun ini. Tentu saja dengan biaya yang semakin rendah bukan malah menurunkan kualitas. Tapi malah akan meningkatkan daya saing dari setiap lulusan kami kedepannya,” ucapnya.

Dilanjutkannya, pada tahun lalu angka masuk kesekolah ini mencapai Rp 5 jutaan. Tapi pada tahun ini tidak mencapai Rp 2jutaan. Tentu saja minat siswa akan semakin banyak. Terutama siswa yang kurang mampu.

“Tentu saja bagi siswa yang kurang mampu dan masuk dalam jalur PMPA. Akan tidak dikenakan biaya sama sekali. Serta bagi siswa yang kurang mampu juga. Akan tetap menjadi mendapatkan keringanan,” pungkasnya. (WNA)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *